Pages

Enjin Carian

Wednesday, 6 May 2015

Syair Bidasari


Maksud Syair Bidasari Mengikut Rangkap




Rangkap 1: Penyair mengajak pembaca  mendengar kisah yang ditulis oleh seorang fakir iaitu seorang raja yang memerintah di Negeri Kembayat  untuk dijadikan teladan.

Rangkap 2: Di negeri Kembayat terdapat seorang raja yang masyhur dan bijaksana. Baginda juga merupakan seorang raja yang elok pekerti dan melayani para pedagang yang di negerinya dengan adil.

Rangkap 3: Raja tersebut sangat berkuasa pada masa itu. Baginda memerintah negara dalam suasana aman tanpa menghadapi dugaan. Namun, mereka tidak dapat menjangkakan ketentuan yang akan berlaku pada masa yang mendatang.

Rangkap 4: Raja yang bijaksana telah berkahwin dan beberapa bulan selepas itu, permaisuri baginda telah hamil.

Rangkap 5: Setelah memerintah Negeri Kembayat dengan aman damai dan gembira, akhirnya pada suatu hari, Negeri Kembayat dikejutkan dengan berita sedih apabila baginda raja telah mangkat.

Rangkap 6:  pada suatu hari , Negeri Kembayat telah diserang oleh burung garoda yang ganas dan kuat yang terbang dari angkasa. Serangan ini telah banyak mendatangkan kemusnahan negeri Kembayat.

Rangkap 7: burung garoda menyerang Negeri Kembayat dengan suaranya yang kuat hingga menggemparkan rakyat dan menyebabkan negeri itu menjadi huru-hara. Rakyat jelata lintang-pukang menyelamatkan diri masing-masing.


            Rangkap 8: Di istana, rakyat jelata datang untuk menghadap raja. Apabila mendengarkan           keadaan di luar istana sangat bising , baginda yang garang dan             tidak prihatin berasa hairan             melihatkan situasi itu dan menanyakan rakyatnya        sebab keadaan itu berlaku.

No comments:

Post a Comment