Pages

Enjin Carian

Thursday, 20 August 2015

ULANG KAJI PRAPERCUBAAN SPM

PLOT NOVEL KEMBARA AMIRA

Plot pada peringkat permulaan dalam  novel ini pengarang telah memperkenalkan dua watak iaitu Amira sebagai watak utama dan sahabatnya Jacinta. Mereka dalam perjalanan dengan kereta api dari Pulau Pinang ke  kawasan tengah Banjaran Titiwangsa. Tujuan mereka adalah untuk ke Bukit Mat Raya. Mereka ingin menghabiskan masa cuti persekolah bersama ibu Amira iaitu Prof. Zaidah bersama Dr. Zawawi dan pelajarnya melakukan kerja cari gali bahasan sejarah. Dalam kereta api tersebut Amira tertarik dengan seorang kepada seorang pemuda yang berkulit sawo matang duduk bersebelahan seorang lelaki tua berkulit putih. Perhubungan dua lelaki itu menjadi tanda tanya kepada Amira. Dalam perjalanan dari Stesen Dahan Hijau ke Bukit Mat Raya, sekali lagi Amira terlihat pemuda itu bersama lelaki tua berkulit putih di dalam sebuah kenderaan lain yang memotong kenderaan yang ditumpanginya. Ternyata pemuda itu juga berada di hutan yang sama. Cume dia bekerja dengan syarikat pengkaji kandungan emas di kem sebelah matahari jatuh. Amira dan pemuda yang bernama Malique berkenalan semasa bertemu di kasawan air terjun berhampiran untuk membersihkan diri pada waktu pagi.

Plot segera beralih ke peringkat perkembangan bermula apabila berlaku beberapa peristiwa aneh yang dialami oleh pelajar Prof. Zaidah pada waktu malam. Mereka terhidu bau rokok kretek, bunyi tapak kaki berjalan di luar khemah pada waktu malam dan tali khemah putus sewaktu hujan lebat pada malam itu.  Desakan daripada pelajarnya untuk mengetahui hal sebenar menyebabkan Prof. Zaidah mendedahkan kemungkinan sebenar. Dia memberitahu bahawa mereka sebenarnya bersaing dengan kumpulan pencari emas di hutan itu.  Penerangan itu membuatkan Amira bersungguh-sungguh ingin bertemu dengan Malique. Dia ingin mengetahui siapa sebenarnya lelaki tua berkulit putih yang bersama dengan Malique di dalam kereta api malam itu.

Amira menunggu Malique berdekatan air terjun namun Malique tidak datang. Amira terjatuh ke dalam sungai yang berarus deras menyebabkan dia hanyut dan hampir lemas. Dia Berjaya diselamatkan oleh Itai dan Tau. Kehadiran watak Tau dan Itai membuatkan cerita semakin berkembang dan konflik mula timbul dalam novel ini. Konflik berlaku antara Tau dengan kumpulan pencari emas dan kumpulan Prof. Zaidah dalam menjaga kepentingan alam semulajadi di hutan itu. Tau telah menangkap seorang daripada pekerja pencari emas. Ludin telah menasihatinya agar tidak mengganggu kumpulan Prof. Zaidah. Tau hanya memerhatikan mereka.

Konflik juga berlaku antara Amira dengan masyarakat Orang Asli yang diketuai oleh Ludin apabila Itai membawa Amira ke tempat rahsia dan mengambil ketulan emas di situ. Itau dan Amira didapati bersalah. Namun Tau memberi jaminan kepada Ludin bahawa Itai dan Amira dapat menyimpan rahsia. Konflik juga berlaku pada diri Malique. Dia masih belum menemui jawapan tentang siapa dirinya yang sebenar. Keadaan itu menyebabkan dia bosan dan berkonflik dengan O’Hara sehingga dia mengugut untuk pulang ke Melaka.

Plot novel terus berkembang apabila Malique didapati hilang setelah kenderaan yang ditumpangi dihanyutkan oleh lumpur dan jatuh ke dalam gaung. Ia menimbulkan keresahan pada Amira. Berpandukan mobile disk yang ditemui oleh Amira di dalam gua di Gunung Gua Gajah, gerakan mencari yang dibantu oleh Itai dijalankan di sekitar gunung tersebut.

Peringkat kemuncak atau klimaks plot pada novel ini juga agak singkat. Semasa di dalam gua itu Amira telah mengesan tapak kaki yang tidak berkasut menuju lebih jauh ke dalam gua. Mereka akhirnya sampai ke puncak gunung. Mereka menemui Malique disembunyikan oleh makhluk berkaki dua dan berbulu lebat. Mereka berusaha untuk membawa Malique turun dari gunung itu. Namun kemunculan makhluk berbulu lebat itu menyebabkan mereka berhadapan dengan halangan. Makhlum itu mahu Malique diserahkan kepadanya. Keenganan mereka untuk menyerahkan Malique menyebabkan makhluk itu mula menyerang Pak Lias. Namun Pak Lias berjaya menangkis serangan tersebut. Ludin sampai ke situ dan meminta Tau menghentikan perbuatan tersebut. Kata-kata Ludin telah mengejutkan mereka yang berada di puncak gunung itu.

Peringkat anti klimaks plot novel ini bermula makhluk  berbulu tebal itu menangis. Bulu itu dibuka dan Amira, Itai dan Pak Lias terkejut. Ludin memujuk Tau turun dari gunung itu untuk menemui seseorang. Tau menemui isterinya Ipah / Jennifer yang melarikan diri dengan membawa Sabi / Malique suatu ketika dahulu. Penyelesaian kekusutan itu dilakukan di Desa Karpus apabila Jennifer enggan pergi ke perkampungan Orang Asli.

Jennifer telah mengakui bahawa Tau adalah suaminya. Malique terkejut dengan pengakuan itu. Iatu juga terkejut apabila diberitahu oleh Ludin bahawa dia adalah anak Jennifer. Jennifer dan O’Hara ingin membawa Malique keluar dari hutan itu. Namun Malique sendiri telah membuat keputusan dengan mengatakan bahawa dia akakn tinggal bersama bapanya di perkampungan itu.  



No comments:

Post a Comment